Minggu, 12 Juni 2011

buka warung makan gratis untuk bersedekah??

Sudah 2 hari gw tdk di rumah karena lg nginep di luarkota di rmh seorang teman. Gw menjajaki peluang kerjasama dgn teman yg sepasang suami istri paruhbaya ini. Ada kemistri tertentu memang untuk bosnis bareng sama pasangan ini. Terutama karena mereka punya usaha yang unik, sebagaimana kepribadian mereka yang unik.. Haa.. Dari hal unik ini saja sebetulnya sudah bisa hampir memenuhi kunci sukses sebuah bisnis.. Krn gw berkesimpulan -dari 4 tahun kuliah di sekolah bisnis- ternyata intinya adalah bagaimana menciptakan bisnis tanpa persaingan dengan diferensiasi, positioning, dan hal lainnya termasuk mengeliminir pesaing sejak sebelum bisnis bdimulai dengan memilih produk yang UNIK dan original. Maka dari itu satu kriteria penting sudah gw dapet dari temen yang calon partner gw ini.
Selain itu jga gw emang merasa nyaman sama 2 orang ini, pastinya krn gw tau gw jug punya personaLity yang ngga umum alias mahiwal bin nyeleneh ataw wierdo dan semacamnya..
Pengakuan barusan di atas bukan artinya dalam tulisan ini gw akan cerita tentang diri dan keanehan gw.. Haha.. Lebih aman gw akan ngomongin keanehan 2 sejoli ini... Hee..
Sebut aja kakang dan teteh. Pagi kemaren, langit masih gelap.. Si kakang keluar dr kamarnya dan ngajakin gw pergi b2 naek motor. "Hayu mau ikut ngga.. Tuh nasi uduk sekardus udah siap tinggL dibagiin. Sok ikut Ja biar tau rasanya" katanya... Ternyata bagiin nasi uduk gratis adalah kegiatan ruti si kakang setiap pagi.. Waw, gw pikir jarang- jarang nih dapet pengalami. Kaya begini.. Secara biasanya urusan beginian cuman jadi kegiatan setaun sekali doang pas bulan puasa.. Dan ngga pake lama berangkatlah kami b2, do'i bawa motor, gw bawa kerdus dibonceng di belakang, bertugas buat ngasih2in bungkusan nasi uduk ke orang-orang yang akan ditunjuk kakang.
Dia bilang ngga setiap hari sih dia bagiin sendiri, biasanya adiknya yang bagiin, kakang bayarin doang.
Di tengah jalan di sela- sela ngebagiin bungkusan, gw ngebayangin satu suasana yang diriwayatkan di jaman kejayaan islam dipimpin oleh sahabat Rasulullah SAS dulu, yang di zaman itu kondisinya umat islam begitu makmur sehingga petugas amil zakat tidak bisa menemui mustahik, atau penerima zakat. Ya karena penduduk sudah tercukupi semua kebutuhannya. Di situ gw mikir, andai kalau orang yg kaya si kakang ini jumlahnya banyak, maka sedekah tidak hanya akan menjadi habit, tapi mungkin menjadi sebuah norma sosial.. Yang Kalo nggak sedekah jadi malu krn ga normal.. Dan kalu itu bergulir terus sehingga memancing keberkahan Allah dan Allah menganugerahi seluruh negeri ini menjadi makmur semua penduduknya, yg sy bayangkan adalah mungkin si kakang jg bingung mau bagiin nasi uduk ke siapa kelak.. Walaupun bayangan itu lucu, tapi ternyata yang ada gw nangis.. Sambil masih di motor dengan terpaan angin yang menyibak2 rambut gw yang keriting ini.. Gw nangis.. Haa.. Yang gw rasakan adalah sebegitunya gw merindukan suasana madani dimana orang islam menjadi umat yang dimuliakan oleh isi dunia. Tidak seperti sekarang yang kondisi umat ini sedang di fitnah, dipecahbelah, dianggap bodoh, ditutupi dari peluang, diexploitasi manusia dan harta kekayaan alamnya.. Dicap jorok kumuh tidak berpendidikan dan cap cap yang menyedihkan lainnya..
Setelah kita berdua beres bagiin nasi, si kakang cerita bahwa ada loh temannya yang buka rumah makan gratis, hanya untuk mengupayakan komitmennya untuk menjadikan sedekah manjadi habbitnya..
Published with Blogger-droid v1.6.9

Tidak ada komentar:

Posting Komentar